Khamis, 20 Jun 2013

Tenanglah Dikau Di Sana





Mimpi indah sering hadir menari-nari bersama kenangan lalu, menciptakan sayu pada hati yang berdetak seribu. Saat rindu sering bertamu, sayap kanan dan kiri dari sisi kanan dunia berpesan, agar jangan dilupakan pada sayap kiri dan kanan dari sisi kiri dunia. Dengan rela, Kenduri Tahlil buat sayap kanan dan kiri dari sisi  dunia yang telah pergi menemui Ilahi diadakan pada 8 Jun 2013. Lalu kemudiannya yang di sisi kanan bertanya hal ehwal perkburan yang di sisi kiri. Saat kukhabarkan ianya kosong melainkan sayap kanan dari sisi kiri dunia, mereka terkedu. Aku dibekalkan hijau merah kuning buat penyejuk kedua-dua tiang mereka. Semoga sunnah yang dibawa akan dapat disalurkan pada sayap-sayap dari sisi kiri dunia. 


Dahulu, pada hari sayap kiri dari sisi kiri dunia dikebumikan, aku tidak berpeluang berada di sisi dia memeluk dan mencium jasadnya, tidak punya kesempatan untuk melihat keadaan dia sebelum dia dijemput Tuhan Yang Esa, tidak berada di dalam ingatannya sesudah dia ditarik sebahagian ingatannya, dan aku tidak ditakdirkan untuk menjadi zaujah ananda sulungnya sebelum dia kembali pada Pencipta Yang Agung lantas menggagalkan niat di hatiku untuk memelihara dia sebelum tiba ajalnya... Namun, jauh dari semua kekurangan itu, aku terlepas dari godaan dunia pemutus hubungan kasih ananda-ananda sayap kiri dan kanan dari sisi kiri dunia. Syukur pada-Mu Tuhan.


Kali pertama dahulu, aku membawa sayap pertama kembali melawat dia dan zaujnya pada Hari Ulang Tahun Kelahiran sayap pertama. Sayu melihat kadua tiang perkuburan milik mereka... Air mata yang tertahan, menitis jua tanpa dapat aku tahankan. Dengan langkah berat, kaki ini dihayun juga meninggalkan tiang perkuburan mereka. Empat puluh hari telah berlalu, hari ini aku duduk berteleku di kuburnya di dunia ketiga juga bersama sayap pertama. Tanah berpasir kedua milik mereka dicarik perlahan, buat penanda kami hadir di sini. Warna hijau, merah dan kuning yang kami tinggalkan di sini, semoga akan terus hidup subur mewangi....


Duhai Tuhan, semoga ruh sayap kiri dan kanan dari sisi kiri dunia tenang di sana. Semoga doa buat mereka diterima Tuhan Yang Esa. Kasih dan sayangmu tetap terpahat di lubuk ingatan kami.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
We're not friends. We're not enemies. We're just strangers, with some memories...

Suka Tak?

Yang Menghidupkan Hidup