Khamis, 12 Disember 2013

Imaginasi

Imaginasi lahir kerana realiti tak masuk akal, dan tidak logik. Imaginasi itu sesuatu yang engkau bayangkan, sesuatu yang terlintas di fikiran tapi tidak dapat engkau jelmakan dan tidak dapat engkau zahirkan. Selalu saja aku duduk sendirian di balik cermin kaca sebuah restoran makanan segera terkemuka negara, melihat orang keluar masuk dan lalu lalang, melihat gadis dan jejaka berpimpin tangan, melihat anak kecik dikejar bonda atau lari dari ayah bonda, melihat kenderaan pergi balik di jalanan, dan mendengar riuh rendah di kiri dan kanan.

Disebalik apa yang aku lihat itu sebenarnya kamu. Aku lihat engkau datang ke sini sambil memimpin tangan aku, kau pesan makanan dan kita duduk di satu meja asing jauh dari pandangan orang beri ruang untuk kita habiskan sisa masa yang ada bersama. Aku lihat engkau jelas di situ, tarik kerusi untuk beri aku duduk. Aku nampak engkau di hadapan aku, dengan jelas kita makan bersama sambil kau sulam dengan gurau senda yang kemudian aku tidak putus bergelak ketawa. Tapi sekali kerusi di belakang berbunyi, hilang! Semua apa yang ada di hadapan mata kabur dan terbang.

p/s: entri ini dihasilkan daripada telefon bimbit lampu kuning. Maaf untuk sebarang hasil yang tidak memuaskan dan pada komen-komen yang tidak mampu dibalas. Jumpa lagi pada siri akan datang.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
We're not friends. We're not enemies. We're just strangers, with some memories...

Suka Tak?

Yang Menghidupkan Hidup