Rabu, 18 Disember 2013

Soal Hati

Petang itu cuaca mendung. Ada rintik-rintik hujan turun setitis dua namun langit tak langsung menunjukkan hujan akan turun dengan lebat. Ada orang di sekeliling tasik sedang beriadah habiskan waktu lapang, ada lelaki tua memimpin tangan perempuan tua, ada anak-anak kecil bermain roller blade di satu sudut lain, ada yang bermain basikal, dan ada juga yang menunggang kuda di satu sudut yang lainnya. Amer berdiri memandang tasik buatan tanpa bercakap sepatah pun. Dia cuma berdiri memandang burung-burung yang terbang berkicau. Berbeza dengan Irdina yang wajahnya tegang petang itu.

"Kau memang suka buat aku seperti layang-layang? Awalnya kau hiaskan aku dengan indah. Kau puji aku setengah mati. Sampai satu ketika, kau ikat aku dengan tali seolah-olah aku milik kamu pada satu garis pertalian cinta. Kemudian, kau lepaskan aku naik tinggi ke udara. Kau biarkan aku sendiri di atas sana sedangkan engkau masih bebas di bawah tanpa aku. Kau sudah sanjung aku, hiaskan aku jadi seperti ratu, kemudian kau biarkan aku terbang sendiri? Bila aku sudah boleh hidup sendiri tanpa kau, bila aku sudah bercumbu dengan angin, berdansa dengan awan, berkasih dengan langit, dan bercinta dengan matahari; baru saja aku mahu melihat bintang, hari ini kau rentap aku supaya turun ke bawah dengan rakus. Kau pisahkan aku dengab angin, awan, langit, dan matahari sedangkan aku sendiri gagal hidup tanpa mereka. Kau ini manusia apa? Atau kau sebenarnya manusia yang bertopengkan syaitan, langsung tidak punya perasaan?" cukup lantang Irdina mempersoalkan tindakan Amer. Dari riak wajah Amer, dia masih kelihatan tenang.

Soalan Irdina masih dibiar tidak berjawab. Irdina penat, nafasnya ditarik panjang dan dihela sederhana kuat. Dia berpaling menghadap Amer. Sekilas dia memandang dan terus berlalu; ingin pulang.

"Kenapa kau penat? Kau belum jadi isteri aku, kau sudah menagih cinta pada manusia yang entah siapa-siapa. Kau lupa pada ikatan janji cinta kita. Baru setahun dua kita bercinta, kau sudah lelah dan mencari cinta baru. Kalau nanti kau jadi isteri aku, dan aku melayan kau begini, kau akan penat? Kau akan tinggalkan aku seperti yang ingin kau lakukan sekarang? Kau akan mencari lelaki-lelaki lain untuk puaskan hari-hari kau yang sepi tanpa aku. Macam tu?" Amer ketawa sinis.

Kali ini, Irdina diam tidak jadi melangkah. Amer yang dari tadi kelihatan tenang menyeluk tangannya ke saku seluar terus berpaling dan berlalu pergi. Irdina dibiarkan seorang diri di situ. Dia bagaikan terperangkap dalam permainan catur yang diciptanya sendiri. Checkmate pada posisi castle kiri kanan, queen atas, knight hujung-hujung.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
We're not friends. We're not enemies. We're just strangers, with some memories...

Suka Tak?

Yang Menghidupkan Hidup

  • Seloka Selamat Malam... - Dodol durian kuih bahulu, Enak dimakan diwaktu petang, Kerja kuat berganding bahu, Dari pagi membawa ke petang... Penat berkerja di siang hari, Sampai malam...
    6 hari yang lalu
  • membeli masa - Sesibuk mana pun bekerja. Sepenat mana pun rasa bila balik keje. Masa dengan anak nak tak nak kena diluangkan. Makanya, bersilalah si ayah atas lantai mel...
    2 minggu yang lalu
  • Bolehkah Kad Pengenalan Kita Di simpan Oleh Pengawal Keselamatan? - *Salam Hormat.* Ketahui Hak anda sebagai Rakyat Malaysia. Dalam tugasan kita selaku Pemandu *LORI *acapkali akan memasuki kawasan industri atau premis yang...
    2 bulan yang lalu
  • Timbang - Dalam apa jua keadaan, timbang rasa & timbang tara itu penting. Paling tidak, carilah sedikit kebaikan dengan kehadiran situasi itu sendiri. • Mungkin Allaa...
    3 bulan yang lalu
  • BERHENTI MEROKOK VOL 3.0 - salam Harini aku nak share satu cerita..ikutkan nak lukis je senang sikit sebab ramai orang tak suka membaca,tapi lukis pelan aku tau la..lukis cerita tak...
    7 bulan yang lalu
  • Bangkit - Sesudah melalui banyak kesakitan dalam perjalanan hidup perniagaan yang jatuh satu persatu.Aku cuba bangkit kembali bersama kekuatan dan semangat baru...
    7 bulan yang lalu
  • 2016-01 - Aku tengah desperate nak coffee. Dah lama tak masuk sini. Bertahun lupa macam mana nak log in. Harini cuba nasib log in. Pufff. Berjaya. Ber.ja.ya.
    10 bulan yang lalu
  • Tips Kurus Dalam Masa 3 Hari - So this really can make everyone get excited sebab nak kurus. I mean for a GIRL Laki macam tak beberapa kisah sangat dengan badan naik kot sebab Anwar tak ...
    Setahun yang lalu
  • First Four - Assalamualaikum dan salam sejahtera. Hari ni, 29 Februari, telah genap 4 tahun untuk menandakan keberadaan blog ini buat pertama kali. 4 tahun. 4 tahun dim...
    Setahun yang lalu
  • buang sawang sikit.. - wowww....lama tak berblog tetibe hari ni rasa free. tak pe lah mahu mencoret la secubit di sini. rasa kekok pun ada kat umah sendiri ni.. kekangan waktu me...
    Setahun yang lalu
  • konfigurasi - Aku yang dipengaruhi ambiguiti rasa beberapa ketika. Tidak mahu terus ditakhluki. Aku percaya kurnia yang Satu. Bukan bersahaja. Bukan tercela. Mendidi...
    2 tahun yang lalu
  • belajar - waktu sedang memakanku cahaya mentari tak lagi datang menyeruak awan tertoreh airnya jatuh membuak buak seperti membisik menyedar ada syukur dalam setiap hu...
    3 tahun yang lalu
  • Pesona - Dia,pendiam kurang menonjol dan lebih suka memendam.mengasingkan diri itu kepakaran dia sedang dalam keriuhan pun tidak ada yang sedar akan kewujudan d...
    5 tahun yang lalu
  • DO NOT HATE US (please...) - 18 wheelers Throughout this period , I always wonder why the truck driver was hated by most other drivers, especially cars. Is it because we are drivin...
    6 tahun yang lalu