Jumaat, 8 Julai 2011

Bila Sayang...

Credit to Mr. Google


Bila kita sayang orang tu, kita tunggu dia lama pun tak apa. Tapi bila dia tunggu kita??? Dia marah-marah... Dalam hati berkata - Ala... adatlah ada yang menunggu dan ditunggu... 

Bila kita sayang orang tu, kita tak tidur pun tak apa sebab nak layan dia. Masa tu mungkin dia bosan dan perlu luahkan sesuatu pada orang yang boleh mendengar dengan penuh setia.  Tapi, bila kita bosa, mampukah dia untuk melayan kita?
Dalam hati berkata - Tak apa, dia letih. Banyak lagi yang perlu dilakukan selain dari layan aku. mungkin dia terlalu sibuk kot...

Bila kita sayang orang tu, kita gaduh dengan dia, atau dia marah kita, kita diam je. Kita tak nak lawan kata-kata dia sebab kita nak sangat jaga perasaan orang yang kita sayang. Tapi dia buat kita macam tak ada perasaan. Cakap sesuka hati dia. Macam kita ni tak ada erti dalam hidup dia. 
Dalam hati berkata - Tak apa, mungkin dia tension. Dia perlu tempat untuk melepaskan dan meluahkan apa yang tersirat di dalam hati.

Bila kita sayang orang tu, kita call nak cakap dengan dia. Tapi yang selalu jawab adalah operator wanita. Kadang-kadang dia bagi phone  kat orang lain atau matikan. Bia jadi macam tu, tak apa.
Dalam hati masih lagi mampu berkata - Tak apa. Layan saja. Kawan dia, kawan kita juga. Saudara dia, saudara kita juga.

Bila kita sayang orang tu, kita bercerita dengan dia, tapi cerita dengan tunggul lagi baik. Tapi bila dia bercerita dengan kita...? Kita dengar sepatah-sepatah apa yang dia cakap. Semua tu kita ke ingat dan simpan dalam otak. Kalau tak ingat, nanti kena marah.
Dalam hati tetap berkata - Tak apa. Apa yang saya katakan tak penting. Lagi pun, kan saya sayang dia.

Bila kita sayang orang tu,kita dan dia lapar. Tapi kita sanggup tunggu dia untuk tahan lapar sama-sama masa dia tengh siapkan kerja dia. Tapi bila dia dah siap kerja, dia tak tunggu kita pun nak makan sama-sama. Dia biarkan kita cari makanan sendiri di tempat yang kita langsung tak pernah jejak. Pada hal, tempat tu, tempat dia. Dia macam tak nak lindungi kita waktu tu. Dia macam tak tahu, yang kita tetap akan tunggu dia.
Dalam hati berkata - Ala... Jangan lah sedih, sekejap lagi kita dah boleh makan sama-sama.

Bila kita sayang orang tu, kita jadi macam orang gila bila dengar dia sakit. Rasa macam nak terbang ke tempat dia, jaga dia waktu dia sakit. Tapi bila kita sakit, waktu kita benar-benar harapkan dia datang menghulurkan tangan, dia siap keluar dengan kawan-kawan dia meraikan hari kesakitan kita.
Dalam hati masih berkata - Ala... Tak apa... Tak kan dia nak berkepit denga kita 24jam. 

Bila kita sayang orang tu, kita cuba jadi yang terbaik. Kita cuba ikut rentak dia seperti mana dia layan kita. Kita terima semua cara dia. Baik dan buruk dia kita terima semuanya walaupun kadang-kadang kita terasa.
Dalam hati hanya mampu berkata - Tak apa. dia memang macam tu. Kita sayang dia. Kita kenalah terima.

Bila kita sayang orang tu, kita sayang nak tinggalkan dia selama-lamanya. Tapi dia tak tahu kita berdepan dengan maut yang bila-bila akan datang menjemput. Walaupun kita sakit, dia kata kat kita sakit biasa saja tu. Pergi makan ubat. Dah, jangan nak merungut.
Dalam hati berkata - Macam mana lah dia bila kita tak ada. Mesti dia happy. 

Bila kita sayang orang tu, kita tak sanggup tengok dia derita. Tapi dia tak pernah hargai diri kita. 
Dalam hati sekeras-kerasnya berkata - Tahu tak betapa kita sayangkan dia???

Bila kita sayangkan dia, kita sanggup pergi selama-lamanya hanya untuk melihat dia bahagia dengan cara dia.
Hati kata - Tak apa. janji dia bahagia.

Tapi, adakah dia tahu pengorbanan kita? Dan bila kita dah tinggalkan dia selama-lamanya, dia datang ziarah pusara kita. Dia kata dia minta maaf sebab pernah mengata kita. 
Dia minta maaf sebab pernah buat kita menunggu dia. 
Dia minta maaf sebab pernah paksa kita layan dia waktu dia perlukan teman. 
Dia minta maaf sebab pernah tak hiraukan called kita. 
Dia minta maaf sebab tak pernah dengar luahan hati kita. 
Dia minta maaf sebab pernah buat kita kelaparan sebab tunggu dia. 
Dia minta maaf sebab pernah lukakan hati kita. 
Dia minta maaf sebab tak pernah hiraukan sakit kita. 
Dia minta maaf sebab tak pernah tengok penderitaan kita.

Namun, semuanya telah terlambat... 


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
We're not friends. We're not enemies. We're just strangers, with some memories...

Suka Tak?

Yang Menghidupkan Hidup