Jumaat, 1 Julai 2011

Kaku Yang Seakan Mati

Diam.
Senyap.
Sunyi.
Sepi.
Kaku.
Mati.

Tanpa suara.
Tiada nada.
Tanpa cinta.
Tiada hati.

Hati aku terasa seakan mati. Mati dalam menahan rasa rindu. Semakin hari suaramu begitu perlahan. Sayu aku dengar di sini. Sepatah dua kata terluah untukku. Mengalir air mata kerinduan aku untukmu. Di manakah kamu, Sayang? Aku sering menunggu waktu ceriamu supaya aku dapat berbual panjang denganmu. Aku rindu kata-kata cintamu. Aku rindu kata-kata nasihat darimu yang penuh dengan pujukan sayang itu.

Credit to Mr. Google

Aku ingat lagi tiap kali mata bertentang mata. Kau mengucap sayang padaku. Dalam bualan kita, kau tak pernah lupa menitipkan gelak tawa sulam bahagia cerita cinta milik kita. Ada satu dua caraku mengundang senyumanmu. Kau katakan kau senang dengan sikapku yang seperti keanak-anakkan bila berada disisimu. Kau katakan yang kau senang dengan caraku begitu. Kau suka aku yang begini. Hidup dengan caraku.

Namun, dalam pada kau katakan begitu, pernah kau lukakan hatiku. Ada saja perilaku yang aku pamerkan mengundang amarahmu. Kau tegur tingkah lakuku. Kau sekat sedikit kemahuanku. Tapi kau tetap tunaikan permintaanku. Kau masih penuhi segala keperluanku... Kau katakan yang aku di bawah tanggungjawabmu.

Masih jelas ditelingaku saat aku gagal menyediakan kelengkapan harianmu, kau katakan yang aku tak boleh diharap. Kau sering katakan aku seperti anak kecil belasan tahun yang tak tahu apa-apa. Kau katakan aku tak tahu menghargai tiap pemberianmu. Kau sering katakan cinta tapi nada suaramu seakan kau muak terhadapku. Kau katakan sesuatu seolah-olah aku tidak bersyukur memilikimu. Kau suakan sesuatu yang tak mungkin akan kau perolehi bila berjauhan dariku. Namun, sedarkah kau bila aku memintanya bila ada dihadapanmu, kau menolak memberi seribu satu alasan palsu. Lalu seringkali aku menangis mendengar tiap patah permintaanmu yang pernah aku suakan kepadamu. Aku terjerut rasa bila sering kau lakukan kepadaku.

Mahukah kau tahu? Roh dalam jiwaku sentiasa meronta mahu kau katakan sesuatu yang baik buatku? Sering mahu kau katakan yang kau cintakan aku ikhlas dari lubuk yang paling dalam dari hatimu. Roh dalam jiwaku sentiasa mahukan yang suci dan tulus lahir dari dalam jiwamu. Kau mahu tahu kenapa? Supaya aku dapat merasainya jelas meresap dalam jiwaku. Meresap satu persatu ke dalam sendi dan salur darahku.

Kau tahu, hatiku kini seperti lorong-lorong gelap tanpa kau di sisi. Lorong yang terlalu gelap tanpa secebis cahaya menyinari. Kau seakan semakin jauh dari hidupku biarpun hampir setiap minggu kita akan bersua muka. Kau tetap di situ dan aku juga masih di sini. Kau masih mencari keperluanmu dan membiarkan aku menanti dirimu di sini. Ya, aku tahu. Kau berikan aku segalanya milikmu hingga kau tak mampu memiliki apa yang kau mahukan. Hingga segala yang telah kita rancangkan tergendala di tengah jalan. Segala yang kita impikan tidak ternyata pada tarikh yang telah kita nantikan. Maafkan aku untuk itu.

Saat kau katakan segalanya, aku hanya mampu menangis tanpa suara. Aku hanya mampu membisu tanpa suara. Aku hanya mampu tersenyum tanpa bahagia. Aku hanya mampu berpura-pura tanpa rela. Aku hanya melakukan segalanya dengan terpaksa. Aku jadi insan yang selemah-lemahnya. Aku bagai manusia yang tiada nyawa. Biarpun kau memarahi aku, saat kau mahu melepaskan aku dari pandangan matamu, kau masih meninggalkan tanda kasihmu itu di dahiku. Kucupan kasih itu aku terima. Kau pergi tanpa menghantar aku di hujung perjalanan cinta kita. Biarpun hatiku terlalu meronta mahu kau tunggu aku hingga aku berlalu jauh dari pandangan mataku.

Jelas dalam hati aku, aku terlalu merindui dirimu. Aku seru namamu. Berkali baru kau menyahut seruanku. Aku pesan padamu agar kau seru namaku. Hingga dini hari, tiada satu panggilanmu aku terima. Aku seru pula namamu. Berkali-kali aku seru tanpa jemu. Hingga aku rasa terlalu letih memanggilmu. Tangisan itu mengalir lagi seperti tidak mahu berhenti galaknya. Lalu hamparan itu aku landaikan. Lesu aku diperbaringan.

Kali ini, kau menyeru aku. Berkali-kali. Apa rasanya ya bila seruan demi seruan itu tidak ada siapa yang menjawab? Apa rasanya bila kau perlukan aku, tapi aku langsung tidak menghiraukan kamu? Aku ada di sini. Sengaja aku malas menjawab panggilanmu. Aku malas mahu bertelagah denganmu. Aku takut air mataku mengalir saat kau memarahi aku. Maafkan aku kerana aku sedang mematikan jiwaku terhadap tiap kata-kata amarahmu.



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
We're not friends. We're not enemies. We're just strangers, with some memories...

Suka Tak?

Yang Menghidupkan Hidup

  • Seloka Selamat Malam... - Dodol durian kuih bahulu, Enak dimakan diwaktu petang, Kerja kuat berganding bahu, Dari pagi membawa ke petang... Penat berkerja di siang hari, Sampai malam...
    Seminggu yang lalu
  • membeli masa - Sesibuk mana pun bekerja. Sepenat mana pun rasa bila balik keje. Masa dengan anak nak tak nak kena diluangkan. Makanya, bersilalah si ayah atas lantai mel...
    3 minggu yang lalu
  • Bolehkah Kad Pengenalan Kita Di simpan Oleh Pengawal Keselamatan? - *Salam Hormat.* Ketahui Hak anda sebagai Rakyat Malaysia. Dalam tugasan kita selaku Pemandu *LORI *acapkali akan memasuki kawasan industri atau premis yang...
    2 bulan yang lalu
  • Timbang - Dalam apa jua keadaan, timbang rasa & timbang tara itu penting. Paling tidak, carilah sedikit kebaikan dengan kehadiran situasi itu sendiri. • Mungkin Allaa...
    3 bulan yang lalu
  • BERHENTI MEROKOK VOL 3.0 - salam Harini aku nak share satu cerita..ikutkan nak lukis je senang sikit sebab ramai orang tak suka membaca,tapi lukis pelan aku tau la..lukis cerita tak...
    7 bulan yang lalu
  • Bangkit - Sesudah melalui banyak kesakitan dalam perjalanan hidup perniagaan yang jatuh satu persatu.Aku cuba bangkit kembali bersama kekuatan dan semangat baru...
    7 bulan yang lalu
  • 2016-01 - Aku tengah desperate nak coffee. Dah lama tak masuk sini. Bertahun lupa macam mana nak log in. Harini cuba nasib log in. Pufff. Berjaya. Ber.ja.ya.
    10 bulan yang lalu
  • Tips Kurus Dalam Masa 3 Hari - So this really can make everyone get excited sebab nak kurus. I mean for a GIRL Laki macam tak beberapa kisah sangat dengan badan naik kot sebab Anwar tak ...
    Setahun yang lalu
  • First Four - Assalamualaikum dan salam sejahtera. Hari ni, 29 Februari, telah genap 4 tahun untuk menandakan keberadaan blog ini buat pertama kali. 4 tahun. 4 tahun dim...
    Setahun yang lalu
  • buang sawang sikit.. - wowww....lama tak berblog tetibe hari ni rasa free. tak pe lah mahu mencoret la secubit di sini. rasa kekok pun ada kat umah sendiri ni.. kekangan waktu me...
    Setahun yang lalu
  • konfigurasi - Aku yang dipengaruhi ambiguiti rasa beberapa ketika. Tidak mahu terus ditakhluki. Aku percaya kurnia yang Satu. Bukan bersahaja. Bukan tercela. Mendidi...
    2 tahun yang lalu
  • belajar - waktu sedang memakanku cahaya mentari tak lagi datang menyeruak awan tertoreh airnya jatuh membuak buak seperti membisik menyedar ada syukur dalam setiap hu...
    3 tahun yang lalu
  • Pesona - Dia,pendiam kurang menonjol dan lebih suka memendam.mengasingkan diri itu kepakaran dia sedang dalam keriuhan pun tidak ada yang sedar akan kewujudan d...
    5 tahun yang lalu
  • DO NOT HATE US (please...) - 18 wheelers Throughout this period , I always wonder why the truck driver was hated by most other drivers, especially cars. Is it because we are drivin...
    6 tahun yang lalu