Sabtu, 7 Mei 2011

Antara Dia Dan Awak.



Awak, Dia sakit. 

Awak tahu..? Dalam hidup saya, dia antara insan yang paling rapat dengan saya. Sejak beberapa bulan sebelum Arwah pergi, dia memang rapat dengan saya. Saya sayang dia dan buat dia sayang saya lebih dari dia sayang mereka yang lain. Saya nampak dengan jelas tentang hal tu!

Saya buat apa yang dipinta. Saya senangkan hatinya. Saya nak dia bahagia waktu tu. Saya sayang Dia!! Sebab masa tu saya tak ada sesiapa. Tak ada insan yang sudi memaut kejap bahu ni. Tak ada insan yang mengelus, melurut rambut, membelai jiwa dan perasaan ni. Saya cuma ada dia! Ya, hanya ada dia. Hanya tinggal dia yang ada mewarisi 'tahta'.

Setelah dia merasai pemergian seorang insan yang terlalu dekat dengan jiwanya, saya jadi tempat meluah rindu. Buat peneman tatkala masa terlebih waktu. Sehingga diri ini diheret ke utara merasai segala macam kenangan yang belum pernah bertamu. Saya dibawa ke hulu dan ke hilir buat peneman yang setia. Sebab? Sebab saya sayang dia. Dan dia pun sayang saya!

Tu cerita sebelum saya kenal awak. Sebelum saya pergi melangkah setapak cuba mencapai cita-cita. Tapi hari ni, bersama beberapa hari yang sebelumnya, saya berdiri di sini. Ditemani dua insan yang masih tergagah menerima sepenuhnya kelebihan dan kekurangan diri, saya akur. Seperti kata awak, "Beli jiwanya. Saya tahu awak boleh. Don't Try. But Do it!" Saya sahut cabaran awak.

Sedetik. Sejam. Sehari. Bagaikan seabad rasanya. Tapi saya gembira di sini. Saya gagahkan juga kaki melangkah. Saya pekakkan telinga menadah. Saya tenangkan hati biarpun di dalam merintih. Saya cuba tabahkan diri walau saya tak sekuat isteri nabi. 

Awak tahu, sepanjang tempoh itu, saya terlalu bahagia di sini. Saya dah rasa tak nak balik lagi dah. Saya dah rasa nak menetap je terus lama-lama kat sini. Bila saya dah habis menelaah bagai tak ingat, saya nak cari awak dalam mimpi-mimpi saya lagi.. 

Kita berhubung lagi. Masa tu, macam-macam benda saya nak cerita kat awak. Macam-macam benda seronok jadi kat saya. Semua jadi indah belaka. Tapi saat itu, ada yang perlu dilaksana. Awak pinta undur diri. Saya luahkan keluh yang terlalu sedikit dan terlalu kecil dalam senyum dan tawa. Sebab saya sentiasa akur dengan kehendak awak. Saya ingin sentiasa menjaga walau saya bukan milik awak yang hakiki. 

Tapi keluhan tu membuat senyum dan tawaku mati disitu. Telinga awak pantas menyambut duka. Bibir awak pantas menyambut lara. Hati awak terus dipagut hiba. Tona suara awak bertukar nada. Dan 
air mata itu, gugur terkulai juga...

Awak... Awak tak dengar ke saya ketawa tadi? Saya bukan orang yang tak faham bahasa. Cukup mengatakan awak perlu pergi atas urusan yang belum pernah selesai tu. Cukup untuk buat saya faham sejuta bahasa. Tapi tona dan nada awak yang terluah cukup berbisa. Hingga hilang rasa kantuk bersama gading yang bertanduk. 

Awak, saya dah cukup bahagia kat sini. Please... Jangan buat saya rasa hiba. Jangan buat saya rasa nak lari dari sini sebelum awak balik. Jangan awak buat saya pergi berhari-hari masa saya tengah happy tahap nak mati giga tak ingat. Saya dah cukup rasa bahagia even awak tak ada di sisi saya sebab saya rasa kali ni lah perjalanan saya yang paling best kat sini.

Tapi awak tak faham. Awak harapkan yang sebaiknya. Awak mahu saya terus akur tanpa membantah biar sedikit pun. Awak.. Awak masih tak kenal saya lagi rupanya.. Mungkin sebab saya juga masih belum mengenali diri awak sepenuhnya. Salah saya barangkali.

Cuma satu saya ingin bertanya biarpun saya tahu tak kan ada suara yang membalas bagi pihak awak. "Awak tak perasan ke bantahan halus yang direka tiap kali arahan itu awak bagi kat saya?" Awak, saya bukan seorang penurut yang terus menurut kata. Berhujahlah dengan bahasa atau kata yang tersurat isinya. Senyuman pasti diiringi perbuatan jika itu yang dilakukan. Bukan kekerasan yang perlu digunakan untuk melembutkan hati dan jiwa yang dah tersedia keras. Apatah lagi jika maksud yang tersurat adalah 'batu'.

Dan lagi, awak harapkan saya dapat membeli jiwanya. Tapi bukan semudah dan sepantas itu. Saya bukan insan yang sempurna. Tak di mata awak juga tak di mata sesiapa. Saya perlukan masa untuk lakukan semua tu. Mereka juga perlukan masa untuk betul-betul menerima saya. 

Malam ni leher saya betul-betul di tali gantung yang awak dan saya cipta. Hati yang cuba ditenangkan masih juga berlagu hiba. Perut yang mula berkeroncong dibiarkan tak bernada. Dan segala-galanya masih juga diam tak bernyawa.

Lalu penantian ini..? Perlukah saya menunggu lebih lama? Sedangkan ada juga yang menanti saya jauh di sana. Ya, mereka menanti saya. Menanti untuk saya kembali meneruskan yang sekian lama tergendala. Juga ada yang menanti saya untuk mengambil sebuah tanggungjawab yang telah lama saya tinggalkan. 

Awak rasa? Perlu ke saya terus menunggu? Atau saya pergi tanpa sebaris kata? Sekali lagi saya katakan. Dia sakit. Lalu mata-mata itu memandang ke arah saya untuk melaksanakan tugas yang pernah digalas satu waktu dulu. Sehingga itu, perlukah saya terus menanti awak dengan lebih lama di sini atau saya pergi kembali kepadanya tanpa mengucap barang sebaris kata?


Maaf andai awak terluka. (-_-)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
We're not friends. We're not enemies. We're just strangers, with some memories...

Suka Tak?

Yang Menghidupkan Hidup

  • Den Mak... - Mak : jang oh jang.. ekau nengok piala thomas.. mak busy kek dapor ni haa Anak : den nengok.. td lagi dh abih mak Mak : sapo monang jang oii Anak : Den M...
    Sehari yang lalu
  • antara berbaloi dengan membazir - Kita ni kalau dah minat sesuatu perkara, pasti akan berusaha bersungguh sungguh untuk mendapatkannya. Duit selalunya bukanlah penghalang kepada segala ga...
    Seminggu yang lalu
  • Yang Terlewatkan - Video ini di hantar dan di tujukan kepada aku dari seseorang...Katanya ini "kisah tentang kita." Bunyinya seakan kesal atas apa yang berlaku dan masih ...
    3 minggu yang lalu
  • Jangan sampai hati jadi hitam. - Segalanya bermula dengan niat. Niat kerana Allaah. Tetapi samada dalam sedar atau sengaja, #terketepinya niat kerana Allaah itu atas alasan kerana #fitrah....
    2 bulan yang lalu
  • First Four - Assalamualaikum dan salam sejahtera. Hari ni, 29 Februari, telah genap 4 tahun untuk menandakan keberadaan blog ini buat pertama kali. 4 tahun. 4 tahun dim...
    2 bulan yang lalu
  • MAT JEBON - PART 10 - Nampaknya kisah member aku ni ada sambungan lagi. hahaha..Sebenarnya aku dah malas nak tulis lagi pasal dia ni atau lebih tepat, yang sebenarnya aku dah m...
    4 bulan yang lalu
  • DENIM - PAKAIAN LELAKI MASKULIN? - *Denim* (*jeans*) merupakan sebahagian daripada trend fesyen lelaki yang paling popular dan ia telah bertahan sehingga kini sejak Abad ke 19 lagi. Trend den...
    6 bulan yang lalu
  • buang sawang sikit.. - wowww....lama tak berblog tetibe hari ni rasa free. tak pe lah mahu mencoret la secubit di sini. rasa kekok pun ada kat umah sendiri ni.. kekangan wak...
    6 bulan yang lalu
  • konfigurasi - Aku yang dipengaruhi ambiguiti rasa beberapa ketika. Tidak mahu terus ditakhluki. Aku percaya kurnia yang Satu. Bukan bersahaja. Bukan tercela. Mendidi...
    Setahun yang lalu
  • #PenyampaiTopMalaysia @erafm - Hi saya Norjana Binti Rosli remaja yang berumur 28 tahun petah dan suka sangat bercakap jadi undilah saya untuk menjadi penyampai top malaysia era muzik hi...
    Setahun yang lalu
  • 2014-03 - Dulu kalau marah, lepaskan je. Dulu kalau sedih, menangis je. Dulu kalau terasa, cakap je. Itu, dulu-dulu. Sekarang kalau marah, diam je. Sekarang kalau s...
    2 tahun yang lalu
  • belajar - waktu sedang memakanku cahaya mentari tak lagi datang menyeruak awan tertoreh airnya jatuh membuak buak seperti membisik menyedar ada syukur dalam setiap hu...
    2 tahun yang lalu
  • ponders - so its my first semester for my 4th-cum-final year, and surprisingly I'm not as excited as I thought I'd be 3 years back. and its high school all over agai...
    2 tahun yang lalu
  • John Webster Jadi Mualaf Setelah Melihat Masjid - Ilustration from Wallpaper Desk *John Webster Jadi Mualaf* - Mohammad John *Webster* dibesarkan dalam keluarga Protestan. Di usia remajanya, ia memiliki ...
    2 tahun yang lalu
  • Keliru - Dia datang cari aku selepas berminggu-minggu hilang khabar..... Selepas selesai acara menyarung cincin pertunangan,si gadis langsung sepi tanpa khabar b...
    4 tahun yang lalu
  • DO NOT HATE US (please...) - 18 wheelers Throughout this period , I always wonder why the truck driver was hated by most other drivers, especially cars. Is it because we are drivin...
    5 tahun yang lalu