Ahad, 18 November 2012

Kotak Hitam 2012


The Hussaini




Dalam kotak hitam itu, aku berhijab berjilbab. Saat semakin bertukar menjadi minit, lalu berganti dengan jam, terus memutar menjadi hari, berjalan menjadi bulan, dan tahun. Bahang semakin terasa dalam gelita yang tidak pernah surut. Hingga terkeluar asap hitam pekat dari cerobong asap, berjelaga di ruang sepi. Benang panjang hitam di tangan aku pintal perlahan-lahan, mengisi ruang yang sempit. Aku semakin terhimpit. Jarum di tepi diri aku ambil perlahan-lahan, mengait kata-kata yang berbait. Aku mati tersabit. Kotak hitam pelindung diri cuba diceroboh perlahan-lahan, gagal berulang kali. Aku tidak berhenti. Jelaga masih kerap keluar dari cerobong asap, sepi terus menyepi. Aku kini sendiri. 

Semakin mencari bayang-bayang, namun tidak kelihatan tanpa cahaya di balik diri. Sepi dalam sendiri, aku benci! Ingin berlari, langkahku masih mati. Diri masih terkurung dalam kotak hitam, gelita sepanjang zaman. Entah bila dapat keluar dari kepompong kelam, bercahaya dan berwarna. Kembali peroleh hidup yang hidup. Dalam mimpi aku bernyawa, terbang ke balik sana dunia. Aku bernafas lancar, tidak tersekat di ruang sepi. Aku hidup, dalam dunia yang benar-benar hidup. Tidak penat, walaupun hakikatnya aku sedang tenat. 

Aku koyak uncang di saku, yang keluar cuma paku. Aku lempar shiling, berdenting ke dinding. Aku terbang, hilang. Sesaat, aku tiba di tengah hutan, tidak ada apa yang kelihatan melainkan kematian. Terus, aku berteriak semahu hati, wajahku direnjis api. Gelas jatuh di sisi, terus sepi. Nafasku singkat, tersekat. Bosan dengan sepi, aku tidak berdiam diri. Cuba bangkit, biarpun perit dan sakit. Hilang segenap mimpi, terbang imaginasi dan bayang-bayang diri. Yang ada, hanya kerinduan yang terus meminta nyawa. Kembali aku berdiri sendiri, dalam gelita sepi. Terus tanpa henti, aku terus bernyanyi melagukan setiap memori silih berganti hingga nyawa ditarik oleh Ilahi. Ghaib aku, ditelan rindu. 

Aku ada di kaki pelangi, berdiri mencari cahaya berwarna-warni. Sendiri, aku menanti semuanya berulang kembali. Memijak awan, aku menagih rasa percaya yang hilang dalam diri. Semoga timbul sabut, dan bayu tetap berpuput lembut. Semoga terus menitis embun, yang ada cuma di hujung daun. Tidak terus hanyut, ke laut. Dirantai dahan reput, maut. 


Jika boleh memori hidup kita disimpan di dalam CD, izinkan aku mainkan hari-hari. 




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
We're not friends. We're not enemies. We're just strangers, with some memories...

Suka Tak?

Yang Menghidupkan Hidup

  • Nismilan mano mau kalah. - Nismilan mano mau kalah. ● Kalau kek Pahang ado Pekan, kek Nismilan ado Kota. ● Kalau kek Perak ado Bukit Berapit, kek Nismilan ado Bukit Putus. ● Kalau k...
    18 jam yang lalu
  • AKU DAN DIET.. - salam.. Last entry bulan February lepas, aku ada tulis pasal kisah aku berhenti merokok.. yes, sampai sekarang dah masuk bulan November ni pon aku masih l...
    Seminggu yang lalu
  • HARD ROCK HOTEL, PENANG 2017 - Kalau Hotel Lone Pine dalam entry sebelum ini sangat menyamankan. Yang ini berlawanan pulak. Namapun Hard Rock ...
    Seminggu yang lalu
  • Bolehkah Kad Pengenalan Kita Di simpan Oleh Pengawal Keselamatan? - *Salam Hormat.* Ketahui Hak anda sebagai Rakyat Malaysia. Dalam tugasan kita selaku Pemandu *LORI *acapkali akan memasuki kawasan industri atau premis yang...
    4 bulan yang lalu
  • Timbang - Dalam apa jua keadaan, timbang rasa & timbang tara itu penting. Paling tidak, carilah sedikit kebaikan dengan kehadiran situasi itu sendiri. • Mungkin Allaa...
    5 bulan yang lalu
  • Bangkit - Sesudah melalui banyak kesakitan dalam perjalanan hidup perniagaan yang jatuh satu persatu.Aku cuba bangkit kembali bersama kekuatan dan semangat baru...
    9 bulan yang lalu
  • 2016-01 - Aku tengah desperate nak coffee. Dah lama tak masuk sini. Bertahun lupa macam mana nak log in. Harini cuba nasib log in. Pufff. Berjaya. Ber.ja.ya.
    Setahun yang lalu
  • Tips Kurus Dalam Masa 3 Hari - So this really can make everyone get excited sebab nak kurus. I mean for a GIRL Laki macam tak beberapa kisah sangat dengan badan naik kot sebab Anwar tak ...
    Setahun yang lalu
  • First Four - Assalamualaikum dan salam sejahtera. Hari ni, 29 Februari, telah genap 4 tahun untuk menandakan keberadaan blog ini buat pertama kali. 4 tahun. 4 tahun dim...
    Setahun yang lalu
  • buang sawang sikit.. - wowww....lama tak berblog tetibe hari ni rasa free. tak pe lah mahu mencoret la secubit di sini. rasa kekok pun ada kat umah sendiri ni.. kekangan waktu me...
    2 tahun yang lalu
  • konfigurasi - Aku yang dipengaruhi ambiguiti rasa beberapa ketika. Tidak mahu terus ditakhluki. Aku percaya kurnia yang Satu. Bukan bersahaja. Bukan tercela. Mendidi...
    2 tahun yang lalu
  • belajar - waktu sedang memakanku cahaya mentari tak lagi datang menyeruak awan tertoreh airnya jatuh membuak buak seperti membisik menyedar ada syukur dalam setiap hu...
    3 tahun yang lalu
  • Pesona - Dia,pendiam kurang menonjol dan lebih suka memendam.mengasingkan diri itu kepakaran dia sedang dalam keriuhan pun tidak ada yang sedar akan kewujudan d...
    5 tahun yang lalu
  • DO NOT HATE US (please...) - 18 wheelers Throughout this period , I always wonder why the truck driver was hated by most other drivers, especially cars. Is it because we are drivin...
    6 tahun yang lalu