Jumaat, 18 Januari 2013

Tahu Dalam Ketidaktahuan






"Greatness as you
Smallest as me
You show me what is deep as sea

A little love, little kiss
A litlle hug, little gift
All of little something 

these are our memories..." 

Sejujurnya, ada macam-macam benda yang aku nak cerita kat sini. Saban hari, saban waktu, ada yang ingin aku coretkan buat bacaan aku di hari muka. Tapi, kebelakangan ni, sejak ...sejak bila entah, aku macam rasa tak perlu kot nak update entri kat blog ni.. 

Sekarang, setiap minggu aku cuti panjang.. Hari jumaat lepas pukul 2 tu aku dah free dah sampai hari isnin. Sebab hari isnin tu aku tak ada kelas. Jadual kosong untuk hari isnin. Kalau nak balik kampung hujung minggu tu dan ambil tiket balik Bangi hari isnin pun boleh. Sampai dia cakap... "Kalau ada duit, mesti boleh balik sini tiap-tiap minggu.. Kan?" Dan hanya senyum yang dapat aku ukirkan. Aku tahu dia rindu. Aku tahu dia sayang. Aku pun rindu dia. Aku pun sayang dia. Tapi aku tahu, realiti tak akan sama dengan imaginasi. Walau dalam hujan lebat, kunanti sendiri lagi.

Dalam gembira, sebenarnya ada duri yang perlahan-lahan menusuk masuk ke jantung aku. Senyum, tapi dalam hati terasa sakit.  Macam, aku dah cukup dah jaga makan. Aku dah elok dah makan sikit tapi kerap. Tapi, dalam pada aku jaga makan tu jugak aku boleh kena gastrik. Sometimes rasa gembira dan terharu sampai menangis. Orang ingat kita menangis sebab gembira, tapi sebenarnya aku menangis sebab sedih. Macam menangis dalam hujan. Orang tak tahu kita sedang menangis. Mungkin sebab tu apa yang aku belajar sekarang ni masuk cuma waktu dalam kelas je. Keluar dari kelas je, dah vomit and forget everything. Macam dah tak ada apa yang perlu diingat.. -_-

Mungkin sekarang ni aku mash terasa dengan semua yang berlaku di sekeliling aku kot... Senang sangat nak menangis sekarang ni. Hey, kenapa sekarang cepat sangat terasa ni? Cepat sangat nak menangis. sejak bila jadi lemah macam ni sekali? Sejak mengapak gunung jerjak sampai habis jadi padang jarak padang tekukur? Seandainya gunung yang kita daki itu curam, apa yang kita perlukan addalah sokongan. Tanpa kayu penyokong, kita mungkin akan tewas dan gagal untuk sampai ke puncak. kayu? tak boley le... orang maybe yes! :) 


Jika boleh memori hidup kita disimpan di dalam CD, izinkan aku mainkan hari-hari. 



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
We're not friends. We're not enemies. We're just strangers, with some memories...

Suka Tak?

Yang Menghidupkan Hidup