Rabu, 8 Ogos 2012

Kepala Beranakkan Lalat


credit to: ckyn151.blogspot.com



Pernahkah anda mendengar kosa kata Kepala Beranakkan Lalat? Hari ini, dengan segala hormatnya, HAdira Kifly ingin memaklumkan bahawa satu simpulan bahasa baru telah ditemui. Simpulan bahasa tersebut adalah Kepala Beranakkan Lalat. Simpulan Bahasa ini diambil dan diolah daripada simpulan bahasa "Pening-pening lalat". Harap Maklum. 


Lima hari aku berdamping di sisi cik puan, ananda kesayangan dan encik dreba terchenta. Kerana kesuntukan masa yang kian menjerut ditambah keadaan persekitaran yang membelenggu jiwa-jiwa bahagia, aku dan encik dreba tiba semula di kota mentega lewat petang semalam dari dataran gula terap. Demi keselamatan aku, encik dreba melarang aku untuk terus pulang ke ibu kota kerana cukup yakin akan tiba di sana melepasi waktu tengah malam. 


credit to: encik dreba's facebook :) 


Lalu, aku dibawa semula mengembara separa perjalanan merentasi suka duka kehidupan naik ke utara semenanjung semula melalui laluan lama. Persinggahan di beberapa kawasan menarik membuat aku terleka dengan keindahan dunia. Syukur, pelangi itu masih milik kita. Tepat jam sepuluh malam, kami tiba di Sahab Perdana dan langsung membeli tiket pada lewat tengah malam yang sama selepas berkira-kira aku akan tiba di ibu kota seawal pagi usai subuh hari. 


Ketiduran sepanjang perjalanan membelah malam adalah perkara biasa bagi aku. Jika menemani encik dreba merentas perjalanan, aku juga dikehendaki tidur-tiduran daripada tersengguk-sengguk menemani encik dreba. Katanya, dia risau melihat aku begitu dan lebih senang hatinya bila aku tidur-tiduran saat dia meneruskan perjalanan yang panjang. Lagi, dia juga sudah biasa tidak berteman ketika memandu. Almaklumlah, hampir dua puluh tahun menyandang gelaran encik dreba. ^_*


credit to: sejenakdiperjalananku.blogspot.com

Ketiduran dalam keadaan separa duduk di dalam bas tidak sama dengan ketiduran di atas tilam di ruang kabin kenderaan berat yang dipandu encik dreba. Ketiduran di atas tilam itu lebih mendamaikan dan ketiduran di dalam bas membuat lalat mula beranak menjadi banyak di atas kepalaku. Tepat jam enam setengah pagi, aku tiba dengan selamatnya di hadapan pintu pagar asrama. Alhamdulillah, selesai membersihkan diri dan menyimpan barang-barang peribadi diri seawal jam tujuh pagi. 


Kepala direbahkan ke atas tilam dengan rambut yang dibiarkan separa basah dan tidak disisir rapi (atas saranan encik dreba ketika lalat sudah mula lahir dari ruang-ruang kepala aku) hingga jam sepuluh pagi. Sesedarnya diri terus mempersiapkan diri menghadiri kuliah hingga dini hari. Lalu aku menerima kesan yang bertambah teruk apabila terpaksa berjalan di tengah-tengah bahang kepanasan tanpa berpayung untuk pulang ke asrama daripada kolej. Maka, semakin beranak-pinaklah lalat-lalat parasit di ubun-ubun kepala aku. 


Mata langsung terpejam lena saat kepala direbahkan bila tiba di dalam bilik asrama. Hampir empat jam kemudian, hidungku pula mula melahirkan air-air hujan yang mencurah-curah turun ke ladang gandum di lembah beringin. Boleh jadi aku juga terjangkit penyakit demam rindu encik dreba yang sudah seminggu tidak surut-surut. Berharap anak-anak lalat dan air-air hujan yang lahir ini akan segera pergi jauh dari diri. 


p/s: aku tahu lalat bertelur, tapi bila dia lahir dari dalam tubuh aku, saja aku nak kasi metafora beranak. ekekekekekeke :p



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
We're not friends. We're not enemies. We're just strangers, with some memories...

Suka Tak?

Yang Menghidupkan Hidup