Khamis, 19 Julai 2012

Dia Adalah...siapa?

Credit to: exhint.wordpress.com




*perempuan yang banyak bercakap dan yang banyak ketawa, adalah perempuan yang pendiam bila ada masalah. Dan banyak menangis dalam diam.... -Ustaz Azhar Idrus, UAI-*




Awan mendung kian berarak menunjukkan hujan akan turun sebentar lagi. Niat hati ingin membeli jem strawberi dari kedai runcit berhampiran. Kaki dihayun melangkah dengan cermat sepantas kilat. Sebaik menghampiri kedai mamak, diri memasuki ruang kedai dan memesan makanan dan minuman untuk diri. Kepala ditoleh ke arah masjid di kanan kedai. Kelihatan gerimis sudah membasahi bumi. makanan yang dipesan minta dibungkuskan dan kaki segera melangkah ke kedai runcit berhampiran. Dan hujan lebatpun berguguran membasahi pakaian.


Tangan mengambil sebotol jem strawberi dan sebotol jem coklat kacang selepas membelek tarikh tamat tempoh. Diri segera menuju ke kaunter melunaskan pembayaran. Saat mata memandang botol buih sabun, tangan segera mencapainya. Rindu saat-saat masih kecil waktu bermain buih sabun di dalam hujan.


Kaki segera masuk ke kedai mamak disebelah dan membuat pembayaran. Dalam hujan, aku berlari pulang ke asrama. Dalam lima minit, aku sudah tiba di hadapan pintu bilik dalam kebasahan. Beg sandang diletak di atas meja Jepun di atas katil dan diri terus dibersihkan dengan sejuk air membeku. 


credit to: happymoment.wordpress.com


Saat diri duhurung rindu pada kenangan-kenangan yang brlalu, rindu telah berhenti menyebarkan hujannya. Buih-buih sabun tetap ditiup melepaskan rindu pada dia dan seluruh kenangan yang berlalu. Panggilan ke sana dunia segera dibuat ingin mengkhabarkan rasa bahagia bermain buih-buih rindu. Hingga akhir talian, panggilan tidak berjawab. Diri terus meniup buih-buih sabun dengan senyuman yang tidak lekang di bibir.


Usai senja hilang dalam gelita malam, tubuh langsung berdansa diperbaringan. Internet dipasang dan nota buku dibuka. Laman mukabuku dibuka dan tangan pantas menekan huruf-huruf di papan kekunci. Irama pena terus berdansa riang tawa. 


Panggilan ke sana dunia dibuat sekali lagi. Talian masih gagal disambung. Tangan menekan tetikus di sisi nota buku. Membuka satu demi satu milik dia dan memohon agar dia selamat di sana. Sungguh, aku terlalu rindu. Terlalu banyak kisah yang ingin dikongsi hari ini. Terlalu banyak irama yang ingin dilagukan dalam arena kasih. 
terlalu banyak terlalu yang tidak mampu aku katakan di sini....


Jam sembilan tiga puluh enam tadi, panggilan ke sana dunia dibuat sekali lagi. Suara si kecil menyambut dengan riang. Perbualan ceria disambut hilai tawa. Sungguh, rinduku pada si anak teruna terubat jua. Bertukar pula pada si ayah. Kasih dihantar pembuka bicara. Rindu dikirim dalam nafas tanpa suara. Salam kasih Ramadhan dihulur saat dia memohon untuk mengundur diri diberi ruang dan waktu. Api bahasa terlontar membalas salam rindu yang dikirim, mematikan selaut rindu yang bertukar beku dengan tiba-tiba... 



API RINDU

Mudah sungguh kau bakar rindu
dengan api bahasamu
menegah kata-kataku
menolak panggilanku
menitiskan buih pilu
di bawah payung biru
yang dipegang aku

saat salam Ramadhan itu aku tuju...


HAdira Kifly 
Puisi Sang Perindu
Bandar Baru Bangi
19072012 , 20:06




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
We're not friends. We're not enemies. We're just strangers, with some memories...

Suka Tak?

Yang Menghidupkan Hidup