Isnin, 23 Julai 2012

Kasih Laut dan Langit








Dahulukala, langit dan laut saling jatuh cinta. Mereka saling mencintai antara satu sama lain. Oleh sebab sangat cintanya laut terhadap langit, warna laut sama dengan warna langit. Oleh kerana sangat cintanya langit terhadap laut, warna langit sama dengan warna laut. 


Setiap kali senja datang, si laut dengan lembut membisikkan kata-kata "Aku Cinta Padamu" ke telinga langit. Setiap kali mendengar bisikan penuh cinta laut terhadapnya, langit tidah menjawaab apa-apa. Langit hanya tersipu malu kemerah-merahan. 


Suatu hari, datanglah awan. Melihat kecantikan si langit, awan terus jatuh hati terhadap langit, bak cinta panang pertama. Tetapi tentu sahaja langit hanya setia mencintai laut. Setiap hari, langit hanya mahu melihat laut sahaja. Awan berasa sedih tetapi ia tidak berputus asa mencari cara dan akhirnya mendapat satu akal. Awan mengebangkan dirinya seluas dan selebar mungkin serta menyusup ke tengah-tengah di antara langit dan laut. Ia berusaha menghalangi pandangan langit dan laut terhadap satu sama lain. 


Laut berasa marah kerana tidak dapat melihat langit. Laut mengeluarkan gelombangnya bagi mengusir awan yang mengganggu pandangannya. Tetapi tentu sekali usahanya tidak berhasil. Lalu datanglah angin yang sejak dahulu mengetahui hubungan cinta langit dan laut. Angin merasakan perlu membantu langit dan laut menyingkirkan awan yang mengganggu perhubungan mereka yang sekian lama terjalin. 


Dengan tiupan keras dan kuat, angin meniup awan. Lantas berpecah-pecahlah awan menjadi berselerak ke banyak bahagian, sehingga tidak berupaya lagi melihat langit dengan jelas dan tidak mampu lagi untuk mengungkapkan perasaannya terhadap langit. Kerana rasa terseksa menanggung perasaan cinta yang menggunung tinggi terhadap langit, awan menangis sedih. 


Hingga sekarang, kasih antara langit dan laut tidak dapat dipisahkan. Kita juga dapat melihat di mana mereka menjalin kasih. Setiap kalli memandang hujung laut, di mana ada garisan horizon yang menemukan langit dan laut, di situlah mereka sedang berpacaran... 






Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
We're not friends. We're not enemies. We're just strangers, with some memories...

Suka Tak?

Yang Menghidupkan Hidup