Sabtu, 9 Jun 2012

Jom Kahwin !



credit to: facebook


Ini adalah buletin Karnival Perkahwinan. Bagi sesiapa yang sudah berumahtangga dan tidak berminat untuk membaca buletin ini, sila tinggalkan ruangan ini dan pergi ke page seterusnya. Terima kasih jika anda meneruskan niat anda untuk membaca buletin ini. :)





Kalau sebut pasal kahwin, most of them yang dalam arena percintaan seronok je mendengar. Mengajak seseorang tu berkahwin memang mudah. Cuma perlu sebut: "Jom kahwin," aku pun boleh. Tapi, nak melaksanakannya tu, bukan sesuatu perkara yang mudah. Ingat dengan cakap pakai air liur boleh terbina ke sesebuah masjid dengan sendirinya? Bukan senang woooo...



Kalau kau seorang lelaki: 

  1. Kau perlu ada wang yang sangat mencukupi untuk cover all the expenses from head to toe. (kalau pihak perempuan tak minta hantaran serba berdiri pun, wang yang diperlukan perlu mencakupi nilai serba berdiri tersebut)
  2. Kau perlu berhadapan dengan ibu dan ayah pihak perempuan yang sangat tegas dan prihatin akan perihal si anak (lebih-lebih lagi untuk yang sangat mementingkan perihal pelajaran)
  3. Kau perlu bijak mengawal tindak tanduk si wanita agar dia terus menjadi wanita pujaan hati kamu (mengawal bukan bermaksud mengongkong. tetapi lebih kepada menjaga dan memelihara)



Kalau kau wanita:

  1. Kau perlu faham akan kedudukan pihak lelaki yang mungkin masih perlu mengukuhkan kedudukan kewangannya sebelum mengambil kamu menjadi seorang isteri
  2. Kau perlu bijak memahami hati seorang lelaki yang tidak suka dikongkong dan inginkan lebih masa dan ruang untuk dirinya dan insan di sekelilingnya (sedang dia memang sangat mencintai kau sepenuh hatinya)
  3. Kau perlu adil tentang hidup kau dan dia (usah berikan tekanan dan bebanan pada dirinya sedang dia sudah terlalu banyak menanggung bebanan)
    p/s: masih mencuba dan terus mencuba perbaiki diri untuk sifat yang satu ini. huhu




Dan untuk kamu berdua:

  1. Perlu bersiap sedia menghadiri kursus perkahwinan
  2. Hapuskan sikap curiga pada pasangan masing-masing tatkala pasangan sangat sukar dihubungi. (risau itu perlu, tapi jauhkan curiga dalam diri)
  3. Perlu sangat memahami jiwa dan gelora hati ibu bapa pasangan masing-masing.
  4. Dengar luahan dan cerita pasangan masing-masing jika memang ada sesuatu yang ingin disampaikan, usah mencelah dan membuatkan si dia hilang kata-kata dan mula berhenti untuk bercerita tentang hidupnya pada kamu di masa akan datang.
  5. Luahkan apa yang terbuku di hati masing-masing dan elakkan berlaku miscommunication yang boleh meruntuhkan hubungan kamu dan si dia (biarpun perasaan sedih dan gementar untuk meluahkan rasa hati kamu begitu memuncak)




p/s: aku sekadar menulis apa yang terbuku di hati. Terpulang pada kau, kau, kau, kau, mahupun cow kau untuk mentafsir dan menerima barang sepatah dua luahan aku. Terima kasih daun keladi sekali lagi kerana sudi meluangkan masa untuk membaca. :)






Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
We're not friends. We're not enemies. We're just strangers, with some memories...

Suka Tak?

Yang Menghidupkan Hidup