Khamis, 11 Oktober 2012

Ada Apa Pada LEADER?


credit to: bemorefearless.com






To be part of being a leader, should be part of being a follower. 

Kau tak rasa ke jadi leader tu sebenarnya menggalas tugas yang berat? Dan kau tak rasa berdosa ke kalau kau sendiri gagal untuk menjadi seorang leader yang baik seperti yang diharapkan oleh orang-orang yang telah mengundi kau satu masa dulu. Aku buat entri ni bukan nak tarbiah kau especially leader yang ada kat luar sana. Aku buan seorang yang cukup arif tentang hal-hal agama ni. Cuma aku pelik, kenapa kau boleh buat sesuatu yang melanggar prinsip kau satu waktu dulu. 

When it is about principle, kau patut terus tegas untuk tegakkan prinsip yang kau pegang. Bukan jadi pak turut, ikut je apa yang pihak atasan kata sampai akhirnya orang boleh pijak dan lambung kau sesuka hati. Sampai kau tak sedar, sebenarnya orang atasan tu sedang memmperalatkan kau untuk jadikan kau tu sebagai dia orang punya kuli batak atau balaci dia orang. Dan kalau kau nak tahu, sebenarnya orang atasan tu sedang menggunakan kau untuk mengaburi segala tindakan yang diorang buat in which is boleh nak dikatakan salah di sisi undang-undang. 

Dan sekarang, aku sangat-sangat bersyukur, satu masa dulu aku mengikut nasihat seseorang untuk tidak terjebak dalam kancah pencalonan diri untuk menjadi seorang leader dan seorang senator dalam jawatan yang sama pada dua masa berbeza di kolej. Aku juga bersyukur bila rakan sebilik yang menyandang jawatan MPP di kolej telah meletak jawatan setelah didapati olehnya tugasan yang diberi telah melanggar hak-hak asasi pendirian hidupnya. Dan sebagai seorang pelajar yang bermata terbuka, aku sangat menyokong tindakan rakan sebilik dan seangkatan aku ni. 

Pada yang lain yang telah mengharu-birukan hidup aku dan rakan-rakan lain, kami ada Tuhan yang mampu membalas setiap perbuatan kamu. Biar Tuhan yang menjatuhkan hukuman untuk kesalahan tanpa bukti yang kamu lakukan. Dunia akhir zaman, Tuhan selalu bagi cash je. Tak sekarang, esok lusa kau akan dapat balasannya. Aku tak doakan kau ditimpa bencana. Cuma aku doakan kau sedar atas setiap kesilapan dan penipuan yang kau lakukan. Dan semoga kau berhenti dari menuding jari ke arah orang lain demi menutup kesalahan diri kau sendiri. Babe, aku cuma nak ingatkan kau...kami ni cermin buat diri kau. 



Panjang pulak aku melalut. Niat nak tulis sebaris je, tiba-tiba jadi berkajang pulak. Adeh... (-_-)' 





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
We're not friends. We're not enemies. We're just strangers, with some memories...

Suka Tak?

Yang Menghidupkan Hidup