Ahad, 21 Oktober 2012

Safe Journey....


ini coklat homemade yang kawan aku jual masa Christmas tahun lepas

Sudah hampir setahun berlalu, buih-buih rindu itu meletup lagi. Pecah satu persatu di dalam gelas besar air teh ais yang disedut airnya oleh seorang aku. Malam akan melabuhkan tirainya, fajar pula menanti di perbatasan waktu. Langit violet menanti matahari datang menyinari semula hidup yang samar dilitupi bayang-bayang suram. Embun semakin menitis di tirai jendela dan menanti untuk kering semula di hujung dedaunan. Cengkerik telah berhenti bernyanyi, ayam sudah mula berkokok nyaring, dan kucing sudah mula keluar memburu mencari sesuap tikus atau tupai di pagi hari. 

Malam ini, aku mahu lena sepuas mungkin. Kerana esok, Puteri Hang Li Do akan berangkat pulang ke Selatan dunia melalui Utara semenanjung gaza. Cuma waktunya belum dapat dipastikan lagi. Mungkin lewat petang, atau tengah terik matahari mencanak di atas kepala. Dengan serba hitam, aku ingin tinggalkan sangkar ini kosong tidak berorang. Semoga berjumpa lagi lewat November nanti. Ada lagi satu sesi sebelum aku melangkah ke dunia sebenar yang lebih besar cabarannya. Yang terdengar kini, hanya jerit pekik manusia melolong di jalanan, tidak berpuas hati apabila tertipu. Yang terbayang di ruang sempit ini, sesusuk tubuh meminta wang demi menyara hidupnya di kaki-kaki lima jalanan kebasahan dicurah hujan, di tengah hiruk pikuk kota beralas kotak leper, di bawah atap langit bulan dan matahari. Yang ternyata di hadapan mata kini, cuma sesisip sepi skrin bisu yang tidak lagi mampu mengeluarkan suaranya seperti dahulu.



Sebelum pulang, aku ingin dihidangkan sekeping roti keju dan segelas teh ais di kedai mamak berhampiran sangkar burung. Sebelum berlalu, aku ingin lewati kota millennium selepas senja. Aku ingin rasai detik sama berulang lagi seperti tujuh bulan sudah. Aku ingin berada di dalam komuter dan monorail sendirian, sambil memegang erat angin kosong. Aku ingin rasai detik aku berada di sisi dia di situ, memandang dia tanpa menyentuh wajahnya. Aku ingin tersenyum sambil berlari dari dia yang mengejar aku saat ingin memimpin aku ke jendela hatinya. Aku ingin lewati semuanya seperti aku lewati detik itu saban waktu aku di situ. Aku ingin damai di sisi dia, biar jauh beribu batu memisahkan.

Aku ingin berdiri menghadap awan-gemawan di langit, yang berkepul di latar kosong. Aku ingin berada di atas bumbung bangunan kosong sendirian, bagai lima tahun yang pernah berlalu dahulu. Aku rindu melewati waktu-waktu berlalu, biar hanya lapan saat di dalam mimpiku malam ini. Selamat Malam, Cicak. I Love You, Monyet. I Miss You, Katak. 



BUIH RINDU 
Kulangutkan wajahku
aku pandang langit biru
aku lihat larat awan di situ
ada asa yang membeku
dan aku berlalu
tertunduk wajahku 
saat buih - buih rindu
ada dikornea mataku 
HAdira Kifly
Puisi Sang Perindu
Bandar Baru Bangi
25092011 13:39

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
We're not friends. We're not enemies. We're just strangers, with some memories...

Suka Tak?

Yang Menghidupkan Hidup