Jumaat, 19 Oktober 2012

Ini Bukan Penamat, Ini Permulaan.


jam yang digantung di dinding Kompleks Jeti Batu Musang setahun yang lalu


Jam 14:35 waktu Malaysia. 

Dia keluar dari perut teksi dan terus menuju ke arah pintu dewan. Slip peperiksaan, My Kad, dan kad identiti dikeluarkan dari beg sandang. Seminit kemudian, semua pelajar dibenarkan masuk ke dalam dewan. Tanpa menunggu lama, kaki terus melangkah masuk. Butir-butir peribadi diisi di muka hadapan kertas jawapan dan slip kehadiran. Sesaat, hujan lebat membahasi bumi, terus menurunkan suhu persekitaran di dalam dewan. Dengan lafaz bismillah, pelajar dibenarkan menjawab soalan peperiksaan pada jam 14:45 waktu Malaysia. 

Dia menjawab soalan kali ini dengan cukup sempoi. Beberapa soalan dia jawab sambil tutup mata. Dalam erti kata lain, dia jawab soalan sambil tidur. Disebabkan tidak dapat menjawab soalan yang dikehendaki, dia lelapkan mata seketika buat mencari ilham di dalam mimpi. Dia sedar semula setelah bermimpi formula untuk melengkapkan equation E is equal to mc square. Dia bangun dan terus menjawab soalan dengan kelajuan 1 kilometer per jam. 



Jam 16:45 waktu Malaysia. 


Tangan mula berhenti menulis. Pen berdakwat biru diletakkan di atas meja. Pen basah berwarna hitam dicapainya. Nombor-nombor soalan yang dijawab tadi ditulis kembali dalam kotak-kotak di muka hadapan buku jawapan satu persatu. Ada lagi satu jam sebelum waktu menjawab tamat. Ada dua soalan yang ditinggalkan tidak berjawab. Ada satu soalan yang dia jawab dengan jawapan yang kurang meyakinkan. Ada empat soalan yang dia jawab dengan penuh yakin. Harapnya, masih ada tempat untuk dia duduk di meja makan pada malam anugerah kecemerlangan yang diadakan saban semester. 

Waktu terus berjalan tanpa terhenti barang sesaat pun jua. Hujan yang turun sejak tadi masih belum berhenti. Sudah dua jam dia kesejukan di dalam dewan peperiksaan. Jeans Levi's yang dipakainya tidak berjaya membantu menutralkan kembali suhu badannya ke paras normal. Seperti berada di hadapan unggun api, dia menggosok tangan berulang-ulang kali sambil meniup-niup tapak tangannya yang semakin pucat. 

Terasa begitu lambat waktu berjalan petang itu, dia melakar gambar kereta mini kegemarannya menghadap pelabuhan. Sepuluh minit berlalu, dia terus termenung kosong. Mengimbau detik-detik dia berada di pelabuhan kasih bersama insan yang dirindu. Bersandar pada batuan hangat, dia minta bayu berpuput lembut menamar wajahnya. Damai, ingatannya beralih pada kenangan yang terlakar setahun yang lalu. Perjalanan tidak dirancang membawa dia dan yang dirindu ke Pulau Aman. Menunggu dan menyapa penduduk di Kompleks Jeti Batu Musang sebelum menaiki feri untuk ke pulau. Pertama kali menaiki bot bersama, buat dia rasa sangat dihargai, buat dia terasa si dia sedang mengotakan satu per satu janji yang pernah ditabur dahulu. Lalu, rasa kasih itu bercambah lagi, lagi, dan lagi, dan lagi. 


ini bukan rumah tempat datang-datang di Batu Pahat.

Langkah kaki diatur bersama melewati perkampungan kecil itu. Hidangan nasi goreng bersama udang oleh Kak Timah atau nama mesrannya Kilo Tango dijamah bersama dia. Sehabis nasi goreng sepinggan dan teh ais segelas, kami menyusur lagi melewati beberapa kawasan dan tapak-tapak bersejarah yang ada di sana. Sekilas, ada rusa masuk kampung yang dibiarkan begitu saja, ada telaga emas di tepi pantai yang tawar airnya, ada pokok sukun tertua di Malaysia yang besar pokoknya, ada tapak perkemahan dan dewan yang dulunya jadi tempat dia melatih peserta-peserta dalam pelbagai kursus dalam-pintu mahupun kursus luar-pintu, ada perkhidmatan sewa basikal dan kayak, dan ada cerita kita di situ. 

aku memang alah dengan udang. tapi, aku pantang jumpa udang yang besar macam ni. huhu



Jam 17:45 waktu Malaysia. 

Suara pengawal peperiksaan yang meminta pelajar berhenti menjawab soalan membawa aku kembali ke dunia nyata. Lima minit masa diambil untuk mengutip kertas jawapan sebelum kami dibenarkan keluar dewan. Di luar masih hujan renyai-renyai. Kaki terus berjalan tanpa menghiraukan semua orang yang pulang dengan kereta masing-masing. Tamat peperiksaan hari ini, bermakna tamatlah sudah sesi pembelajaran semester ini. Namun diri, masih lagi berkira entah bila mahu kembali pulang ke Selatan dunia. Tempat yang seboleh-bolehnya dia tidak mahu kembali, tempat yang seboleh-bolehnya dia mahu lenyapkan dari dunia nyata, tempat yang dia mahu ada di sana hanya jika kepulangannya dinanti-nanti, bukan kepulangannya dijadikan tempat melepas amukan dan amarah yang terpendam, dan tempat yang entah bila akan kembali aman seperti Pulau Aman?

Perjalanan dua kilometer dari dewan kolej ke sangkar burung tempat dia berhinggap mampu saja membuatkan dia basah lukus. Mulutnya riang mendendangkan alunan mesra Ziana Zain. Hatinya berbunga mengenangkan memori indah bersama yang dirindu. Kasihnya utuh mekar selalu. Cintanya abadi, sejati. Matanya bersinar, tidak pudar. Dia ceria, bahagia. Bibirnya tersenyum senang. Dia senang, menadah hujan di telapak tangan. Dia terus ceria menyapa pemilik kedai makan yang menjual nasi lemak kukus ayam berempah. Dia membeli nasi lemak-bekalan di malam hari sebelum kembali ke sangkar burung tempat dia berteduh saban hari, saban waktu. 



Jam 22:43 waktu Malaysia. 

Sekarang, waktu entri ini ditaip. Dah selesai kemas barang-barang yang perlu disimpan di dalam kotak sebelum dihumban ke dalam stor yang aku pecah-masuk kelmarin. Syukur, ada lohong untuk menyimpan barang-barang di loteng dari kena kebas oleh tukang cuci Indonesia seperti semester sudah. Maaf pihak penjaga sangkar burung sekalian, nak buat jahat ni demi keselamatan barang-barang yang  dikira cukup berharga. Semester depan janji tak buat dah, sebab duduk kat dalam sangkar burung ni pun cuma sampai semester depan je. huhuhu

ini bukan tangan aku. ini tangan encik kapten. aku ketot je. hehehh



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
We're not friends. We're not enemies. We're just strangers, with some memories...

Suka Tak?

Yang Menghidupkan Hidup

  • Nismilan mano mau kalah. - Nismilan mano mau kalah. ● Kalau kek Pahang ado Pekan, kek Nismilan ado Kota. ● Kalau kek Perak ado Bukit Berapit, kek Nismilan ado Bukit Putus. ● Kalau k...
    Sehari yang lalu
  • AKU DAN DIET.. - salam.. Last entry bulan February lepas, aku ada tulis pasal kisah aku berhenti merokok.. yes, sampai sekarang dah masuk bulan November ni pon aku masih l...
    Seminggu yang lalu
  • HARD ROCK HOTEL, PENANG 2017 - Kalau Hotel Lone Pine dalam entry sebelum ini sangat menyamankan. Yang ini berlawanan pulak. Namapun Hard Rock ...
    Seminggu yang lalu
  • Bolehkah Kad Pengenalan Kita Di simpan Oleh Pengawal Keselamatan? - *Salam Hormat.* Ketahui Hak anda sebagai Rakyat Malaysia. Dalam tugasan kita selaku Pemandu *LORI *acapkali akan memasuki kawasan industri atau premis yang...
    4 bulan yang lalu
  • Timbang - Dalam apa jua keadaan, timbang rasa & timbang tara itu penting. Paling tidak, carilah sedikit kebaikan dengan kehadiran situasi itu sendiri. • Mungkin Allaa...
    5 bulan yang lalu
  • Bangkit - Sesudah melalui banyak kesakitan dalam perjalanan hidup perniagaan yang jatuh satu persatu.Aku cuba bangkit kembali bersama kekuatan dan semangat baru...
    9 bulan yang lalu
  • 2016-01 - Aku tengah desperate nak coffee. Dah lama tak masuk sini. Bertahun lupa macam mana nak log in. Harini cuba nasib log in. Pufff. Berjaya. Ber.ja.ya.
    Setahun yang lalu
  • Tips Kurus Dalam Masa 3 Hari - So this really can make everyone get excited sebab nak kurus. I mean for a GIRL Laki macam tak beberapa kisah sangat dengan badan naik kot sebab Anwar tak ...
    Setahun yang lalu
  • First Four - Assalamualaikum dan salam sejahtera. Hari ni, 29 Februari, telah genap 4 tahun untuk menandakan keberadaan blog ini buat pertama kali. 4 tahun. 4 tahun dim...
    Setahun yang lalu
  • buang sawang sikit.. - wowww....lama tak berblog tetibe hari ni rasa free. tak pe lah mahu mencoret la secubit di sini. rasa kekok pun ada kat umah sendiri ni.. kekangan waktu me...
    2 tahun yang lalu
  • konfigurasi - Aku yang dipengaruhi ambiguiti rasa beberapa ketika. Tidak mahu terus ditakhluki. Aku percaya kurnia yang Satu. Bukan bersahaja. Bukan tercela. Mendidi...
    2 tahun yang lalu
  • belajar - waktu sedang memakanku cahaya mentari tak lagi datang menyeruak awan tertoreh airnya jatuh membuak buak seperti membisik menyedar ada syukur dalam setiap hu...
    3 tahun yang lalu
  • Pesona - Dia,pendiam kurang menonjol dan lebih suka memendam.mengasingkan diri itu kepakaran dia sedang dalam keriuhan pun tidak ada yang sedar akan kewujudan d...
    5 tahun yang lalu
  • DO NOT HATE US (please...) - 18 wheelers Throughout this period , I always wonder why the truck driver was hated by most other drivers, especially cars. Is it because we are drivin...
    6 tahun yang lalu